Minggu, 15 April 2012

MODIFIKASI RECEIVER TELEVISI SATELIT

MODIFIKASI ANTENA PARABOLA
Capter “ MODIFIKASI RECEIVER DIGITAL TV SATELIT “

Dalam kesempatan kali ini membahas tentang receiver Televisi Digital. Awal mula inovasi ini dilakukan atas dasar penggunaan sarana display pada Notebook, LCD proyektor atau monitor TV, mengingat output receiver adalah jeck RCA video bukan VGA. Selain itu dengan tambahan posisioner mengakibatkan komponen penerima sinyal menjadi semakin banyak/ribet. Terdapat 3 komponen terpisah yaitu Receiver, positioner, dan Konverter.  3 perangkat tambahan tersebut masing-masing memerlukan suplay arus AC.  Berawal dari itulah utak atik ini dibuat.



Secara sekilas memang terlihat menyeramkan seperti robot atau bom rakitan, namun seperangkat komponen tersebut memiliki banyak fungsi untuk menikmati fasilitas TV satelit

Dalam gambar berikut dijelaskan fitur-fitur yang terdapat dalam seperangkat alat receiver multy fungsi:



    
Gambar receiver tampak depan:
1.    Internal Speaker 1
Walaupun sudah dilengkapi colokan untuk eksternal Speaker, namun karena ngak punya SubWoofer atau Sound sistem yang keren maka speaker kecil 8Ω 15Watt juga ngak ada salahnya dipasang. ya agak cempreng suaranya.

2.    Power Suply 2
Power Suplay jenis swicthing memang paling efisien untuk saat ini. Konsumsi daya listrik dari PLN juga tidak terlalu boros karena sistem  AC matic memiliki efisiensi yang tinggi.  Power suplay ini digunakan untuk mensuplay tegangan 12V, 13V, 18V dan 5V. Sedangkan sumber tegangan 36V yang untuk menggerakkan aktuator disuplay oleh trafo 4A karena power suplay AC matic jenis swicthing ini tidak kuat untuk menggerakkan aktuator.

3.    Card Reader 3
Apabila bosen dengan 500an channel FTA (Free To Air / Gratisan ) se-jangkauan asia, fitur ini mungkin sangat membantu. Tinggal isi voucher dari pay TV alias TV berlangganan langsung bisa menikmati channel2 yang sebelumnya tergolong non FTA. Dalam gambar diatas dicontohkan card Irdeto2 yang bisa digunakan untuk telkomvision dan Yes TV.

4.    Receiver Panel 4
Pada Panel receiver terdapat tombol power, up/down channel dan up/down volume. Tombol2 lengkapnya ada di remotenya.

5.    Positioner nort-south 5  
Positioner untuk mengatur gerak parabola utara-selatan. Gerakan ini jarang digunakan, cukup sekali seting untuk seterusnya. Kecuali kalo antena parabolanya terkena badai atau angin ribut. Fitur ini lumayan membantu perbaikan posisi karena tidak mewajibkan penyetelan dengan naik ke atap menuju antena parabola.

6.    Positioner east-west 6
Positioner untuk mengatur gerakan timur barat memang sudah banyak dibugakan pada antena TV satelit pada umumnya, begitupula dengan alat ini.

7.    Main Saklar 7
Saklar utama yang memutus dan menghubungkan seluruh rangkaian elektronik pada alat ini.



Gambar Receiver tampak belakang:

1.    Input & output audio
Jika input audio untuk internal speaker yang cempreng, lalu output audio untuk sound sistem yang lebih OK dan lebih lagi dengan stereonya.

2.    VGA output
Fungsi dati fitur ini Intinya buat nonton TV sambil kerja or maen komputer. So leptop ataupun monitor pun jadi. Tahun 2011 fitur ini pernah digunakan untuk presentasi  ilmiah dengan memadukan output TV digital dengan slide presentasi pada LCD proyektor.

3.    S-video output
Fitur yang digunakan untuk colokan S-video

4.    RCA port
Fitur yang digunakan untuk colokan audio dan video tipe RCA, yang dihubungkan pada televisi/LCD umumnya.

5.    Actuator Control
Port yang berisi 4 kabel (2 motor, 2 sensor) untuk mengontrol actuator

6.    UHF signal input
Pengin nonton TV lokal?.. Jogya TV, TVRI jogya, TA TV yang tidak terdaftar di satelit, maka Fitur UHF ini dapat digunakan. Selain itu sangat membantu juga untuk menonton acara TV yang biasanya diacak ketika siaran langsung seperti sepak bola liga primere inggris, seri A italy, piala eropa dan piala dunia.

7.    Coaxcial to LNB
Colokan Kabel input dari LNB

8.    Coaxcial to receiver
Colokan Kabel yang terhubungkan ke receiver. Kabel ini dibuat eksternal karena tidak bisa digantikan dengan kabel internal.  L

9.    Fan
Rencana fan ini akan dilengkapi LN35 sebagai sensor suhu yang menyensor suhu daripada transformator suplay 36V. Jadi fan akan mulai bekerja hanya pada saat trafo dalam kondisi panas. Karena kalau kipas berputar secara kontinyu tentunya agak membuat kebisingan berdengung yang mengganggu kenikmatan menonton televisi hehehe.


tambahan::
1. USB. untuk keperluan upgrade via flasdisk, da koneksi dengan leptop
2. port HDMI,  untuk keperluan output display hight definition media image
3. remote kontrol berbasis wireless pengatur aktuator
4. Tiket Fly

Spesifikasi keseluruhan
1. 3000 channel memori
2. output display AV, S-Video, VGA, HDMI
3. Stereo / mono audio
4. suport HDTV, SDTV, MPEG2, MPEG4, DVB-S2, DVBS

5. suport biss key
6. suport Fly CARD
7. suport card pay TV
8. 50 meter kendali remote kontrol wireless 27Mhz (bukan infrared)
9. suport aktuator ganda (utara-selatan dan timur-barat)
10. Tiket Fly (untuk saluran TV berbayar)




tampilan output via Leptop




gambar double tampilan output:



beda siaran pun bisa. LCD Leptop menampilkan RCTI sedangkan Monitor menampilkan GLOBAL TV




Reactions:

77 comments:

  1. Kreatif banget...lebih OK lagi kalau yang di modif itu rx support Mpeg-4/HD/S2

    BalasHapus
  2. betul bang.. rencana mau dilengkapi sistem HDTV, MPEG4, DVB-S2 sama biss key juga.. sedang dalam proses konsul sm dosen,, ngurus perijinan legalitas juga cz untuk keperluan penelitian..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bang ane pnya decoder indovision bkas , qra2 bs d'modif paan y ?

      Hapus
  3. mas cara nyetingnya gimana kok bisa beda siaran? apa pakai 2 lnbf? atau pake rf output punya receiver? atau pake 2 receiver 2 lnbf? soalnya saya pingin paralel parabola ke 2 tv saya tapi pingin beda siaran kayak contoh yg kedua..jadi tv pertama pake satelit palapa yg tv satunya pake satelit telkom1 bisa gak teorinya gitu?

    BalasHapus
  4. kalo telkom digabung sama palapa gk bisa bro,, dalam satu satelit pun kalo polaritas V - H nya berbeda jg gk bisa.. ngak mau akur RX nya.
    syarat bisa bersatu dg baik kalo satelit dan polaritasnya sama..

    kalo pada alat diatas menggunakan 2 rx,, kalo ingin tampilan ganda pada TV Indonesia yg satu pakai TV satelit, yg satunya pakai UHF..

    BalasHapus
  5. kalo 9 feet berapa jarak ya mas boss ??

    BalasHapus
  6. Sekedar saran..
    Lebih mantap lagi kalo di tambahkan hdd internal reader dan usb reader yang support play media,mkv.mp4.avi.dll trus Mpeg-4/HD/S2
    Tutup dah pakek cassing yang menarik

    kalo dah sukses tinggal produksi massal
    tapi yang murah ya biar ane bisa beli duluan
    hehehehe....

    BalasHapus
  7. @ yess = jarak LNB ya?.. sepertinya di komen2 halaman ini ada kok...
    http://electricisart.blogspot.com/2012/02/menerima-siaran-televisi-luar-negeri.html

    BalasHapus
  8. @ ridik
    siippp sudah bisa bos,..... mengadopsi system gabungan MHD dan MHDE

    hehehe kalau dibungkus rapi ntar ngak keliatan kreatifnya,, wkwkwk

    BalasHapus
  9. gan mau nanya emang ada jual mainboard receiver mpeg 4...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah,, ya ngak tau ya,
      ngadopsi punya MHDE aja sob

      Hapus
  10. recever bekas indovisiuan bisa di bikin buat FTA g bos ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah.. aku belum pernah punya e..
      tapi rata2 dari temen2 eksperimen TV satelit tidak ada yang menggunakan receiver Indovision..

      pake receiver, matrix, skybox, OB, atau airsat aja..

      Hapus
  11. mas, fitur nonton beda siaran dari fitur receivernya ?
    saya tertarik dengan vga outputnya.. kebetulan punya monitor yg pengen difungsikan sebagai tv juga.. bisa dijelaskan lebih detail ?

    tks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, receiver nya emang ada 2. pakai LNB yg dual output

      untuk VGA output bisa pakai eksternal TV tuner bro..
      harganya juga terjangkau..
      seperti ini contohnya::
      http://aipelcomputer.indonetwork.co.id/2693915/tv-tuner-external-advance-305gr.htm

      Hapus
  12. Sangat kreatif keren abis, klu di Bandung boleh hubungi sy

    suryabuanainternusa@yahoo.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah,, baru aja belum lama saya dari bandung..
      di Politeknik ITB (POLBAN)
      lihat kompetisi mobil listrik Indonesia

      Hapus
  13. emang domisili dmn gan,
    Saya angkat jempol dengan hasil kreatifitas anda,

    BalasHapus
  14. Mas, itu gimana carany monitor Laptop dijadiin buat nonton TV?? Kalo u/ monitor LCD bisa ga??

    BalasHapus
    Balasan
    1. untuk tampilan di leptop pakai sistem TV Tuner USB.

      bisa. LCD itu kan sudah ada port RCA dan port HDMI nya..

      Hapus
  15. Mas, saya ada saran untuk versi 2 :
    - pakai cpu bekas atau mobo mini atom
    - harddisk 1T
    - os linux + software xbmc
    - satu atau lebih dvb-s2 usb untuk receivernya
    - tv-tuner untuk output AV, S-Video
    - usb CAM reader dan oscam
    - wifi,ethernet & bluetooth sebagai koneksi
    - usb to HDMI untuk output HDMI
    - positioner + aktuator

    mungkin bisa lebih murah karena untuk mobo atom setara dengan harga openbox tapi memiliki kemampuan komputasi jauh lebih baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bikin auto brute coding video juga nih... hehehe

      Hapus
  16. Wah..eksprimnx ok ne... boleh pesan gak...hehehe

    BalasHapus
  17. pakae MHDE aja bro....... atau SKYSTAR HD jg udah komplit fitur

    BalasHapus
  18. Pesen satu, bungkus. pake kecap tapi gak usah pake cabe. Lanjutkan, bikin nama negeri ini bangga.

    BalasHapus
  19. Hallo mas dimanakah sy bisa beli card reader seperti gambar no 3 diatas yg bisa baca kartu telkomvision /irdeto2 dan kartu indovision, kalo ada yg koneksi USB.

    BalasHapus
    Balasan
    1. searching via ebay bro.. banyak produk2 luar yg kreatif..
      kalau card reader yg USB itu pasangannya sama Rx PC smacam skystar HD..

      kalau pd gambar diatas, punya saya ngambil dari matrik HD ethernet

      Hapus
  20. Balasan
    1. mungkin maksudnya,cara bikinnya

      Hapus
    2. alangkah baiknya kalau hanya untuk penggunaan standar, cukup mengunakan MHDE New/old suah lebih dari cukup,
      kalau untuk di komputer SkYSTAR HD sudah sangat lebih dari cukup..

      rakitan seperti diatas hanya sekedar untuk karya cipta lomba kreatifitas saja.. biar dapat nilai poin yg bagus.. hehehe

      Hapus
  21. Bisa jelasin cara bikinnya mas,step by step supaya mudah diikuti..

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu hanya gabungan dari::
      1. receiver MHDE dan tanaka T21
      2. double positioner matrix,
      3. power suplay terpadu (hampir mirip power suplay komputer
      4. TV tuner USB dan eksternal
      5. trafo untuk suplay aktuator

      Hapus
  22. misi gan..mau tanya2 ah..
    1.tuh alat bisa dipasang ditv biasa ga apa untuk pc aj???
    2.masih tetap pke parabola???kira2 bsa dipsang di parabola telkomvision ga?(kebetulan nganggur tuh parabola)
    3.klau bisa sy minat juga tuh..gimna cara dapetinnya/ad ga no yg bisa dihubungi,kebetulan bulan2 nie saya mau kejogja.
    ok segtu aja gan terimakasih

    BalasHapus
  23. silahkan...
    jawabnya:
    1. sangat bisa donk, justru yg disaksikan di komputer itu adalah modifikasi
    2. untuk parabola alangkah baiknya menngunakan parabola mesh ukuran 7 feet keatas aja.. lebih josh sinyalnya
    3. boleh2 aja.. bisa email ke blog ini atau Fb: Brilian prasetyo

    tapi untuk pelayanan instalasi kami cm melayani area sekitar yogyakarta

    BalasHapus
  24. Maaf gan..saya mau tanya, kira-kira bisa gak ya ngoprek receiver tv digital yang gak usah pakai parabola [Maksudnya seperti booster antena biasa yang dipasang pada antena] tapi bisa tangkap siaran/chanel nasional dan international.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe its very2 imposible mas bro...
      kecuali kalau di diaran UHF itu menyediakan saluran internasional

      Hapus
  25. halo mas..alatnya itu dijual apa tidak y..g usah pake lnb sama dish..makasih.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngeeekkkkkk tanpa LNB dan Dish imposible bwt nangkep satelit TV mas brooo

      Hapus
  26. Mas Kalo aq lebih setuju sebelum ouput dari multiplex pemelihan chanel disadap ouputnya masuk dulu ke multpliplexer ouput, baru sesudah itu untuk masing masing ouputnya baru ke demultiplexer..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ?????????....
      maksud e pripun ngih?.. hehe

      Hapus
  27. Pada dasarnya kita harus memahami blok skema diagram dari Digital Satelit Decoder, Sesudah blok Receiver maka ouput di internal decoder pada padasanya multiplexer ouputnya masuk ke demultiplexer dengan pemlihan chanel melalui remote. Jadi mengapa tidak kita ambil saja ouput sebelum masuk demultiplexer tersebut kita keluarkan ke blok tambahan multiplexer yang dikontrol time division sehingga kita mendapatkan banyaknya N output sesuai yang kita inginkan baru tiap tiap ouput tersebut kita pasang lagi demultiplexer untuk tiap tiap layar / TV . Jadi satu langganan TV satelit seperti indovision bisa dipake untuk N Channelyang berbeda-beda untuk tiap TV/layar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. fungsi akhir tujuannya bwt multi output kyk di Hotel2 itu ya?.. alatnya sudah ada dan komersial mas bro..
      bisa bwt puluhan output TV

      Hapus
  28. apa nama alatnya itu gan untuk multi output

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau untuk output 4 titik cukup pakai LNB 4 output, tapi kalau sampai pulihan titik pakai alat yg kyk di hotel2 itu lho mas bro..

      Hapus
  29. keren keyeen banget mas bro

    BalasHapus
  30. Maaf ni bos saya jadi tertarik pengen ikut campur masalah tv satlet. sekarang kan musimnya sepak bola ni bos tapi kalo pas ada pertandingan ehh makah hilang pake dilacak pake siaran laen, So saya gak sa nonton. N ah yang mau saya tanyakan bage mana cara modif para bola saya biar tidak kena lacak??... mohon bing bingannya boss.

    BalasHapus
    Balasan
    1. monggo2...
      yupp tepat sekalii, menyaksikan bola via digital memang mantap sekali..
      di Negara ini memang semua channel sukanya ngacak2 siaran bola.. tapi channel2 luar banyak yg menyiarkan secara free ataupun open bisskey..
      untuk lebih update tentang channel2 apa aja yang menyiarkan , alangkah baiknya ikuti grub2 atau forum2 tentang TV satelit.. banyak sekali ilmu2 dan perkembangan super update tentang tayangan2 Tv satelit termasuk siarab BOLA..

      Hapus
  31. Mas brow boleh minta CPnya ga?klo bisa PM ane di nmor 085740626424 (Rizal)minat banget nh mas brow, ok mkasih sblmnya

    BalasHapus
  32. 085729002927,
    monggo silahka sms....

    BalasHapus
  33. Mas brow tnya nih,,,

    Mhn bimbingannya

    Kan ane punya 2 reciver telkomvision (1 nya pensiun - 1 nya lgi msih terpkai). Yg Saya tanyakan, bisa gk ini reciver yg gk trpkai di jamper dgn rciver yg msih terpakai ini. Artinya 1 kartu prabayar utk 2 reciver (seprti WiFi pd laptop, yg bisa berbagi jringn. meskipun hnya 1 sja yg terkoneksi kejringan).

    Mkasih sebelumnya mas brow

    BalasHapus
    Balasan
    1. jika receivernya support dengan sistem fly seperti matrix HD ethernet, sangat bisa dipararel/share seperti itu.
      tapi kalau receivernya tanaka T21, yang belum support fly tidak bisa.

      Hapus
    2. Maksih masbrow masukkannya - Ad lgi?

      Hapus
    3. Klo rx Indovision bisa gk juga kyk diatas bro ---. ^_^!

      Hapus
    4. tidak bisa, rx nya indovision sudah diprogram hanya bwt indovision saja,

      Hapus
    5. my_art: mksdny, 2 rx indovision - 1 rx aktif & 1nya lgi gk. mau di gtuin, bs gk?

      Hapus
    6. wah ribet banget itu,, butuh biaya mahal pula.
      lebih baik pakai MHDE atau iptv malah dengan biaya murah sudah bisa

      Hapus
    7. buat donk contohnya atau share skalian gimana tips/cara buat rx kyk gituan,,,, dtunggu linknya dibwh masbrow

      Hapus
    8. wah, membuat kayak gitu an kurang efisien mas bro..

      lebih baik menggunakan MHDE atau iptv saja,
      itu inovasi membuat robot seperti itu hanya buat lomba kreatifitas kok..

      Hapus
    9. makasih bro infonya, dtunggu krya selanjutnya

      Hapus
  34. betul banget komen diatas...

    BalasHapus
  35. mas itu pake konventer apa kok laptop bs tampilin siaran tv anda? vga to usb kah atau apa? dan belinya dimana bos... mohon pencerahan saya juga jogja

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam jogya juga.. jogya kota yang penuh IT kok.
      tinggal meluncur ke ASC atau ALNECT. disana ada produk namanya TV tuner.

      untuk AV to VGA gunakan TV tuner eksternal
      untuk AV to USB gunakan TV tuner USB

      gampang kan bro :-D

      Hapus
  36. malam agan ane maw donk rakitan reciver kaya gtu kira abis modal berpa modif seperti itu???? ane minat no hp 081288677499.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan ikut2an gitu gan, tidak efisien, lebih baik pakai receiver matrix HD ethernet saja, bisa yang prolink ada juga yang starlink..
      fiturnya sama juga, minus positioner

      Hapus
  37. Mas, mau nanya ... saya udah coba memasang dish indov, Lnb T-60 Tanaka, Reseaver Tanaka HD sky (ada bees keynya) susah untuk dapat sinyal NSS6, untuk posisi pasang Lnbnya bagaimana? trus jarak Lnb ke dish berapa Ukurannya?letak parabola arahnya kemana yah... yang betul (saya udah coba seperti posisi punyanya aora? Memang di settingan Daftar Satelite Gak ada, katanya harus buat yah...apakah boleh minta ada reatmenya mas, adakah situs untuk reatmenhya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. 1. posisi memasang LNB, ketentuannya hanya pada konektor berada di sebelah utara, yang lainnya hanya kreatifitas yang digunakan untuk menempelkan LNB dengan tiang fokus.
      2. jarak LNB dengan dish, ngikut LNB yang sebelumnya aja, klo blm tau bisa coba di jarak 59 sampai 62cm
      3. arahnya kemana?. ya ke 95BT, tinggal menyesuaikan saja dengan posisi letak pemasangan
      4. dengan aora hampir sama
      5. gubrackk. ternyata ternyata mengisi folder satelit untuk NSS6 belum ada ya. sampai kapanpun juga ngak bakalan bisa lock kalau folder satelinya belum dibuat. jarang ada treatmen/posting web untuk ini karena ini tergolong sesuatu yang mudah.

      *saran saya alangkah baiknya hubungi teknisi parabola terdekat aja, minta tolong untuk dirakitkan sesuai harapan, nah dalam proses itu lakukan pengamatan dan pembelajaran dari teknisi tersebut.
      ane dulu tahun 2007 pertama kali tau tentang TV satelit juga berawal dari melihat seorang teknisi yang sedang memasang parabola

      Hapus
  38. Konektor k laptopnya pake apa gan, makasih

    BalasHapus
  39. pakai TV tuner USB mas bro... :-D

    BalasHapus
  40. Mas yang baik hati ane tertarik dengan artikel ini, bisa konsultasi via email...ini alamat email saya suryadie_kubar@yahoo.co.id...ane tunggu ya Mas....vis salam Indonesia satu...MARDEKA !!! wkwkwkwkw kayakmau perang aja...di tumggu ya mas

    BalasHapus
  41. monggo silahkan...
    ilmu2 selalu keta share :-D

    Fb: Brilian Prasetyo
    Email: ian.brilian@gmail.com
    Hp: 085729002927

    BalasHapus
  42. dijual modifikasinya, sms ke no hp 082159790682

    BalasHapus
    Balasan
    1. MHDE sudah banyak dijual di berbagai kota gan..

      electric art.

      Hapus